Okky Agassy Firmansyah

Okky Agassy Firmansyah

Kamis, 26 Juni 2014

Sepenggal cerita hari pertama perjalanan ke kota Jakarta



Sepenggal cerita hari pertama dari dan ke jakarta

1.      Kereta dan karet
Ini kejadiannya saat si gamal dan si denys sudah tertidur di kereta menuju jakarta. Kayaknya sekitar pukul 2 pagi, aku merasa kebelet pipis, dan akhirnya aku ke toilet. Setelah pipis, aku merasa kebelet pipis lagi, dan aku ke toilet lagi, aduh ternyata aku anyang2en ini kayaknya. Karena nggak nyaman sekali ini, apalagi pas perjalanan kan posisinya, jadinya aku kebingungan. Si denys dan si gamal udah pules tidurnya. Tak kehabisan akal, akhirnya aku mengikuti caranya temen ku, si isna, yaitu search di google ttg penyakit. Oke ,satu dua tiga artikel mengatakan kalo obatnya ya dibawa ke dokter. Duh kan payah jadinya. Tapi tak menyerah, di artikel ke enam akhirnya aku menemukan sesuatu, “cara unik obati anyang2an”, NAH INI NIH!!!!!. Hahaha..sumpah dah aku kegirangan baca artikel ini, serasa nemu oasis dah, haha. Di artikel tersebut dikatakan kalo ingin sembuh dengan cara ini gampang, yaitu minumi air putih yang banyak lalu jempol kaki ikat dengan karet yang rapet. Tuhkan mati satu tumbuh seribu, nemu caranya tapi aku nggak ada KARET!!!!. Entahlah apa yang ku pikrkan saat itu, yang ada pastinya cuman aku pengen selesei, haha. Akhirnya aku ambil charger HP nokia, lalu ku ikatkan ke kedua jempol ku secara rapet selama beberapa menit. Trus hasilnya? 100% working!!! Hahahaha,,sumpah malam dikereta yang cukup bodoh!!

2.      Magic com dan kereta
Awal kisah emang sudah berniat jika berangkat KP ke jakarta akan membawa magic com sebagai “penyambung nyawa” sehari – hari dijakarta. Nah kejadian juga sih, akhirya kita bawa magic com kecil ke jakarta, merkmya miyako yang kira-kira harga jual premierya sekitas Rp 260.00 di carrefour. Kejadiaanya pas di stasiun pemberhentiannya di jakarta, yaitu stasiun pasar senin. Kan kita baru first time nih, jadi ya maklum kita nggak tau kalo ini udah stasiun pasar senin. Karena itu kita keburu – buru ngankutin barang yang ada di bagasi atas kereta buat turun. Udah turun sih, kita istirahat sebentar hampir 30 menit di stasiun, sempet ujan juga soalnya. Setelah itu kita naik taksi ke rumahnya temene gamal yang ada di belakang rutan salemba. NAH!!! Disini nih baru keinget kalo magic com nya kagak kebawa lagi, sepertinya masih berada di bawah kursi kereta api kertajaya -_- . ya apa boleh buat dah, ikhlasin aja kepada masinisnya -_-. Lain kali kalo naik transportasi apapun yang hati2 ya rekk :D

3.      Sopir Taksi dan ceritanya
Dari stasiun pasar senen menuju ke rumah yudha, si temennya gamal, kita terpaksa naik taksi karena belum tau arah mengenai kendaraan umum di jakarta ini, katanya sih gampang, se gampang trans jogja lah. Awalnya kami mendapat tawaran taksi avanza dari seorang sopir, tapi tak kami ambil karena kurang percaya dah sama taksi begituan. Akhirnya si dennys sama gamal ngalahin jalan2 buat nyari sopir, sedangkan aku nunggu barag2 seabrek ini di spot stasiun. Beberapa lama kemudian, si gamal dan dennys tiba dengan taksi biru, oke dah langsung cus ke rumah yudha yang katanya berada di belakang rutan salemba. Di jalan si sopir mengajak ngobrol kami, satu dua tiga dan empat akhirnya kita pada tau kalo sama sama berasal dari surabaya. Si sopir bercerita gini “ kalau di kota besar gini, jangan naik taksi non label mas bisa bisa ntar yang ada malah kena tipu, kagak aman juga, naik aja yang label gini udah terpercaya, saya tau betul jalanan sini mas soalnya udah 30 tahunan jadi sopir taksi”, mendengar cerita demikian kami cuman bisa berpanggut saja. Lalu 2 menit kemudian aku tersadar sesuatu yang ganjal,  Iseng2 bukak google maps di hp karena penasaran jakarta, yang ada bukanya malah seneng, tapi senep. Selain karena baru teringt kalo magic com ketinggalan di kereta, ternyata kita muncul dugaan karena ini taksi pakai jalan yang melenceng jauh dari peta -_- duh kepala ancur dah rasanya. Di sms , yudha bilang kalo naik taksi dari pasar senen ke rumahnya itu cukup sampek 20.000 aja, nah ini pas aku bukak google maps udah lewat 25.000 dah -_-. Umpama dikaitkan dengan rumus fisika, di google maps mengatakan kalo rumah si yudha ini bisa ditempuh dengan jalur “GRADIEN” (garis miring) dengan jarak misalkan 1 km, nah tapi si sopir ini malah menggunakan jalur “PARABOLA” (Gerak melingkar) yang jaraknya hapir 2,5 kali dari jarak garis gradien tadi -_-. Pengalaman lagi dah ini, hiks. Yang lucu sih, pak sopir ini tadi bilang kalo jangan percaya sama sopir taksi yang lain eh tai kenyataannya malah bapak sendiri dah yang kayak gitu -_-. Jakarta oh jakarta!



4.      Ibu kos dan sms dari perusahaan
Sesudah dari rumah yudha, kita pastinya pergi ke daerah tempat dimana kita melakukan kerja praktek. Tujuan dirumah yudha sih sebenarnya cuman numpng “jujugan” doang, karena kita kan belum punya kos tuh di jakarta. Dengan adanya bantuan tumpangan pertama sekaligus sebagai kos tracker, yudha sangat membantu lah. Setibanya kita di lokasi kos yang sudah di carrin yudha, kita nggak langsung seneng ataupun langsung istirahat, yang ada adalah saling menatap satu sama lain dan mengumpat. Iya apa, ini soalnya kos2an yang ditemuin yudha idealnya udah nggak layak disebut kos2an dah, sumpah ya Allah. Udah kecil, sumpek, dinding udah kekuning kuningan, baju jemuran diatas kepala semua, kamar mandinya aduhai, dan bau tempat kosnya ini semriwing dah. Ini mungkin kos2an udah sejak jaman belanda kagak pernah di renov kali, ya Rabb. Lalu 10 menit sampai dikos, si empunya rumah datang dan membawa selembar kertas perjanjian mati mengenai kos. Satu kamar harganya 500 ribu, kalo satu kamar 2 orang jadi 600 ribu. Kita jadnya sementara dengan terpaksa bilang kalo nyewa 2 kamar. Dengan pemikiran secepat kilat kita bertiga rundingan kalo kita di kos ini hanya sampek 2 minggu aja!! Selebihnya cari yang lebih memanusiakan manusia!!. Dengan berbekal hasil rapat itu, si denys maju dan bilang ‘bu, ini kita cuman tinggal disini 2 minggu, soalnya nanti bakal ada mess dari perusahaan tempat kami magang”. Ya Allah ini sumpah bocah pinter banget buat nge less, mana ada coba perusahaan swasta yang mau nyediain mess buat anak magang -_- haha. Dari alibinya si denys, akhirnya ibu kos bilang “yaudah ini kalian kena 900 riibu aja untuk 2 minggu”.  JANC*K !! dalam hati ini kita bertiga ,dih ini mahal banget dah, fasilitas kayak gini mahal banget, mau wudhu aja buat shilat kagak tega karena kondisinya kayak gini -_-. Tiba2 ibu kos bilang, “mas ini dilunasi didepan ya, kalau belum lunas tidak boleh bermalam!”. Oke, setelah itu kami langsung DP sebanyak 250 ribu, soalnya yang tersisa dari dompet kami bertiga ya cuman itu, haha

Sekitar 30 menit dari pembayaran DP kos tadi, kita bertiga mulai keluar dari kos yang tak layak huni itu untuk berjalan2 dan mencari masjid buat sholat, sekaligus nge-cek tempat KP kita yang bakalan besok adalah first time kita kerja. Setelah sholat dan mengetahui tempat kerja, kita nggak langsung pulang, tapi langsung cari kos!!!! “CARI KOS HARGA MATI!!!”, “kalau bisa hari ini kita pindah juga dah dari sarang naga itu rek!”, demikian kata ku, hmm. Oke setelah sepakat kita segera jalan menyusuri gang2 di balik kantor ini untuk menemukan kos2an. Setelah dirasa jauh berjala, kita cukupkan dan ingin kembali ke kos karena sudah lelah. Udah gitu aja!

Haha, tidak demikian rupanya. Di perajalanan balik menuju sarang naga, kita coba browse di internet mengenai info kos2an di deket tempat KP sini. Akhirnya si denys nemu, yang lokasinya deket banget. Oke langsung tanpa pikir panjang kita cuss aja deh ke tempat kos ini. Iya bener ternyata ada, tapi ya gitu sih, mahal kalo itungannya ini surabaya. Non ac, non jendelan, non voice of adzan dan non tetangga! Sejumlah .1500.000 satu kamar isi 3 orang. Tapi bedanya ini kan baru, jadi ini bersih dan nggak jorok lah -_-. “FIX FIX FIX ini kita pindah malam ini juga dari sarang naga ke sarang burung puyuh ini dah, walaupun kecil mahal tak apa buat satu bulan kedepan, ntar kita pindah bulan kedua!

Setelah mendapatkan sarang baru, kita kepikiran satu hal lagi ini, “bagaimana kita pindahnya ini, kita udah kadung DP sama bilang ntar kita tinggal 2 minggu di sarang naga itu”. Langsung aja aku nemu ide disitu, “ inget kata2 ibu kos tadi nggak? Kalo nggak lunas malam ini ya kita nggak bisa nginep kan, nah bilang aja kita nggak bisa nglunasin malam ini, terus kita pindah ke rumah temen dah”. Dan brainstorming pun mulai dilakukan sembari jalan menuju ke sarang naga. Tiba2 si denys nyeletuk, lah gini ae “kita buat sms palsu dari perusahaan pakai nomer mu mal, ntar kirimin ke hp nya okky, di sms itu bilang kalo kita udah bsa pakek mess dari perusahaann malam ini juga”. Sumpah dah ini ide konyol banget sampek ada sms palsu segala, haha. Dengan segenap kekuatan akhirnya kita berbicara dengan ibu kos “sarang naga” dan berhasil pindah tetapi DP kita tadi nggak bisa balik, alasannya sih karena udah di setor sama pemiliknya (namanya juga alesan -_-). Haha..

Cukup dah, sampek segitu aja, pengalaman aja kalo nyari kos yang ati2 ya rekk J




5.      Karyawan Indomar*t dan uang receh
Al kisah ini kita bertiga lagi belanja di indomar*t dekat kos. Belanjanya sih ya simpel – simpel gitu, cuman sembako sama jajan jajan aja. Si gamal fiqih handono warih lagi belanja jajan, si dennys al fath lagi belanja minuman buat kos maklum ini belum punya galon kan, baru beberapa hari pindah di jakarta. Yang bayar pertama yaitu si dennys, si dennys belanja dengan harga Rp 8800,- so masih ada kembalian Rp 200,- , nah si mas kasir bilang, “yang uang Rp 200 boleh disumbangin pak?” dan si dennys bilang “oh iya tidak apa2”. Dan yang kedua adalah gamal, ia belanja dengan total Rp 11.300,- dan mas kasirnya bilang “mas yang Rp 700 nya disumbangkan ya mas” dan si gamal seketika jawab “ok”. Nah sepersekian detik setelah si gamal jawab “ok”, aku langsung celetuk dengan logat surabaya ke gamal “mal, kon JANC*k iku jane duit Rp 700 ditambah duit e dennys Rp 200 wes iso digae tambah tuku rinso iki mal!!!” , lalu gamal dengan santai nya menjawab “waduh kik, lali kik, haha” . setelah itu giliranku buat bayar ke kasir dengan nominal rinso sebanyak Rp 7300,-. Nah disini letak kejadiannya, si mas kasir nggak nanya kalau si uang receh kembalianku ini mau disumbangin atau nggak, tapi langsung aja bilang “ini mas kembaliannya”dan tentunya dengan muka yang langsung menatap tajam wajahku.
Saat keluarnya dari indomar*t kita langsung ketawa dan sedih juga sih, merasa bersalah dah tadi udah berkata surabaya ke gamal. Haha...walaupun sebenarnya kan tadi niatnya guyon sama niat hemat kan, eh lha dalah si mas mas kasir malah ketakutan sama kita, wkwkwkw.. maap dah bang :D

Selasa, 17 Juni 2014

Kutipan Kultweet dari LKMM TD HMTF ITS #PejuangRevolusi